Saturday, September 15, 2007



Nurkilan buat guru

Cikgu
Jasamu tak mampu ku balas
Biarpun nyawa masih dikandung badan
Penat lelahmu tidak dapat ku balas
Kesungguhanmu mengajar tulis baca

Cikgu
Adakalanya aku dengan duniaku
Tanpa ku sedari aku menyakitimu
Lompat sana
Lompat sini
Tunggang langgang kelas ku kerjakan
Tanpa mendengar leteran mu
Apa yang ku pentingkan
Kebahagiaan ku
Hingga hatimu ku guris


Cikgu
Setiap kali cikgu pesan belajar
Belajar dan belajar
Namun difikiranku hanya ada
Naruto,sasuke,Detective conan
Apa lagi Dragon ball cerita zaman berzaman
Tetap menjadi pilihanku
Tanpa ku sedar
Aku tertipu dengan aksi aksi
Power rangers
Ultraman yang penuh dengan khayalan
Hidup tiada cita-cita

Cikgu


Maafkan aku kerana buat cikgu tak dapat tidur
Memikirkan tentang ku
Apa teknik dan skill untuk mendidikku
Hingga dikau cikgu menitiskan airmata
Mengenang nasib anak muridmu
Sedang aku tidur lena
Dibuai mimpi indah

Cikgu

Meskipun diri ini tak tahan untuk bermain
Lompat sana
Lompat sini
Tapi
Aku ingin berjaya
Berjaya menjadi seorang hero mukmin

Cikgu

Tabahkan hati
Aku akan sentiasa berusaha
Berusaha jadi yang terbaik
Namun aku memerlukan
Pertolonganmu
Berkat kesabaran mu
Untuk mendidikku
Kerana ku tahu
Dirimulah yang terbaik
GURU yang TERBAIK untuk PELAJAR yang MUNDUR

ku pohon maaf padamu cikgu kerana taktahu jenis nurkilan apa yang ku nukilkan buat mu sebab nak kata sajak tak jugak, nak kata karangan pun tak jugak..ehm

buat cikgu NOR ADILLAH

selamat meneruskan perjuangan adik-adiku



Wahai adik-adikku serikandi Islam yang ku cintai

Kuatkanlah langkahmu di medan perjuangan
Meskipun daku tidak lagi bersama kalian
Perjuangan ini mesti diteruskan
Proses pentarbiyahan tidak mungkin bisa berhenti di pertengahan
Kerana jiwa mu pasti memberontak
Pasti meronta
Pastikan rasa kosong

Wahai adik kesayangan ku,

Jauh bukan bermakna kita telah berpisah
Jauh bukan beerti daku mengabaikan mu
Kerana cinta ku bukan cinta biasa
Cinta ku ingin melihat dirimu merasa bahagia
Bahagia dengan nikmat-nikmat dijalan tarbiyah

Wahai adik-adik yang ku cintai

Disaat segelintir orang memfitnah ku
Disaat orang lain mengatakan aku menyesatkan
Disaat orang lain menuduh ku memecah belahkan umat
Lantang menuduhku mengajak pada perkara sesat
Tahukah kamu bagaimana sedihku?
Bagaimana menderita hati ini di boikot sedemikian
Kenyakinan pada diriku kian lumpuh
Hampir saja diri ini ingin berhenti di tengah jalan
Cuba ku jelaskan tapi tak mampu

Tapi disaat itu jua wahai adik-adik ku
Datangnya diri adik-adik menyapa
Tetap mempercayai
Tetap bersama dalam pentarbiyahan
Membangkit kekuatan
Aku bisa mengesat seluruh airmataku
Semangat ku pulih kembali
Mana bisa aku melupai semua kenangan dan kepercayaan ini


Adik-adik yang kakak cintai

Tabahkanlah hatimu dalam apa jua ujian
Kerana itu bukti kecintaan ALLAH pada dirimu
Jika mampu ingin ku sembunyikan semua cerita duka
derita perjuangan
Kerana ku ingin dirimu merasa segalanya mudah
Segala keindahan dijalan dakwah

Namun diri ini tidak mampu
Terpaksa jua kita tempuh segalanya bersama
Memerlukan pengorbanan dan kesabaran

Wahai adik-adik ku,

Ingatlah pergorbanan mengajar erti perjuangan
Meskipun perjuangan itu pahit
sambutlah kerana syurga itu manis..

Islam ini agama yang hebat
hanya org-org yang hebat akn memikulnya
turutilah langkah-langhkah perjuangan
para syuhada terdahulu
kerana kita bukan pemula bagi da’wah tapi janganlah kita jadi pengak
hirnya


doaku sentiasa bersama denganmu
buat adiku serikandi Islam yang kucintai…. J







buat anak-anakku yang dicintai



AssalamualaikumWarahmatuLLAH


Nasihat Luqman kepada anaknya..Surah Ali Imran ayat 12-19

Wahai sahabat muslimah ku yang ku cintai.

Lahirnya ke dunia seorang anak apatah lagi yang lahir dari rahim seorang muslimah bukanlah sebarang kelahiran. Setiap anak yang lahir adalah kurniaan ALLAH S.W.T maka bukan lah anugerah yang boleh diabaikan.

Apa maksud diabaikan? Bukan hanya sekadar diabaikan pada awal kelahirannya tapi diabaikan juga membawa maksud pengabaian sepanjang pembesarannya. Abai pada awal kelahiran ada yang berlaku kes-kes buang kat masjid, tong sampah dan sebagainya.
Haiwan yang mendapat anak pun, kita ambil contoh mudah kucing berkahwin tak da akad nikah, tiada proses, tak ada kenduri, takda cincin malah haiwan ini TIDAK BERAKAL namun tetap sahaja tak bungkus anak yang dilahirkan letak kat tong sampah atau sebagainya. Wahai manusia, janganlah meletakkan pengiktirafan untuk kamu sebagai khalifah ALLAH di muka bumi ini serendah ini. Mencari nahas sendiri.

Pengabaian yang kedua, proses pembesaran. Bukan nak membincangkan soal pembesaran tapi pendidikannya agar benar-benar menjadi seorang khalifah ALLAH seperti mana tujuan utama manusia dijadikan ( surah Al-Baqarah:30). Anak-anak perlu dijelaskan semua perkara. Penjelasan yang jelas tentang pencipta yang agung, ALLAH yang menguasai alam smesta ini. Anak-anak hendaklah sentiasa diajak berfikir tentang kejadian alam bukan sekadar diajar dalam kelas sains tapi dikaitkan dengan keindahan sains dan Al-Quran. Jangan jauhi mereka dengan Al-Quran hanya jauhi mereka dari dadah dan pengajian bukan sekadar mengaji tapi mengkaji. Tapi penyampaian perlulah bersesuaian.

Apa silibus yang perlu kita ikuti? Apa cara yang perlu kita ikuti? Semua jawapan telah terkandung dalam Al-Quran. Islam ini memudahkan manusia bukan menyusahkan bahkan Islam lah agama yang sebenar-benarnya. Tak perlu susah-susah untuk mencari jalan keluar.

Anak-anak mahukan penjelasan. Dari kecil hatinya memerlukan bimbingan untuk mengenal siapa dia dan untuk apa dia dilahirkan. Sentiasa ketandusan nasihat dan pangajaran dari mereka yang lebih dewasa. Sistem sekolah dahulu (masa zaman saya,sekolah harian biasa) sahaja cukup untuk menjauh kan hati-hati anak-anak kecil dari ingat pada ALLAH melainkan sekiranya ada program kem Asuh, Kem Ibadah yang hanya dilakukan dalam tempoh 3 hari tapi kehidupan persekolahan mereka bagi yang sekolah petang tiada waktu untuk mereka solat. Alasan mudah, mereka kecil lagi. Sewaktu saya ditahun 2, saya bertanya pada sahabat saya kenapa kamu tak solat? Jawabnya, mak kita kata kita kecil lagi. Nah, biasalah generasi hari ini kena solat mula umur baligh.

Bagaimana nikmat melaksanakan solat dapat dirasai? Indahnya menjadi seorang Islam bisa di nikmati melainkan usaha untuk menyedarkan anak-anak ini setelah dewasa di tingkatkan. Namun usaha di peringkat awal adalah lebih baik. Ajari mereka untuk mengenali Islam sebenarnya serta perkara-perkara yang boleh mendatangkan kemudharatan pada aqidah mereka agar mereka tahu apa musuh-musuh yang perlu dihadapi.

“melentur buluh biarlah dari rebungnya, asuhlah mereka dengan akhlak yang mulia”

sekadar sebuah cerita di Shah Alam


Peristiwa di Bukit Cerakah (ukhuwah)

Tempoh hari sebahagian pelajar KUPTM di Shah Alam telah mengadakan aktiviti riadah di Bukit Cerakah yang mengundang seribu satu pengalaman yang cukup indah. Hikmah di sebalik setiap kejadian dalam kehidupan sehari-harian kita hanya dapat di nilai dengan mata hati bukan sekadar pandangan mata kasar barulah dapat kita aplikasikan untuk muhasabah diri.

Setelah seharian berbasikal dengan masing-masing mempunyai skill dan gaya tersendiri tibalah masa untuk makan yang menjadi aktiviti pilihan ramai. Kami berehat di sebuah tempat rehat untuk menikmati makanan. Kehadiran kami rupa-rupanya mengundang beberapa ekor beruk yang tertarik dengan masakan yang kami bawa. Berselera tinggi haiwan zaman sekarang. Tapi kami buat-buat tak bersalah menyantap di pondok meskipun telah di beri amaran yang mana salah seekor beruk telah menarik periuk nasi kami. Sudahlah tak pulangkan kembali untuk mengucapkan terima kasih hanya dicampak ke tepi periuk tersebut. Tapi kami tak mengharapkan ucapan terima kasih. Mujur tak ambil terus masuk dalam hutan.

Seekor demi seekor datang. Mata beruk yang meliar seolah-olah sedang memasang strategi. Penjuru pondok tadi di kelilinggi empat ekor beruk yang memerhatikan kami. Dengan semangat waja, penuh keberanian walaupun masing-masing ada sedikit kerisauan kami terus selesaikan makan. Rasa pelik apabila keempat-empat ekor beruk tadi pergi meninggalkan kami tanpa serangan atau ancaman.

Sangkaan kami silap, mujur semua makanan telah selesai dikemaskan. Beruk-beruk tadi datang kembali. Bukan seekor tapi berpuluh-puluh. Mak, anak sedara, pakcik, anak buah atau apa sahaja gelaran bagi keluarga beruk itu datang. Tak sangka meskipun nak makan beruk-beruk tadi tak rembat semua makanan sendiri tapi memanggil semua ahli keluarga yang seangkatan. Terlihat mak beruk yang menyusukan anak, mengendong anak, beruk-beruk yang kecil berlari keriangan. Wah begitulah aku yang memahami perasaan beruk.

Kami mengambil keputusan untuk beredar dari situ sebelum menjadi mangsa keadaan. Serangan dalam keadaan mendesak dilancarkan. Sahabat kami yang membawa keretanya segera membawa keluar semua barang-barang kami. Dalam masa beredar, telihat seekor beruk yang sangat besar antara beruk-beruk yang lain. Mereka seolah-olah dalam satu barisan. Menunggu kehadiran ketua terlebih dahulu baru menyerang. Nak makan pun tidak sendiri. Inilah kejadian yang ingin saya cerita, bukan lakonan tapi reality cuma tiada pengarahnya kerana inilah kejadian dan ciptaan ALLAH yang terlindung hikmah yang hanya dapat dinilai dengan nilaian mata hati betapa berkasih sayangnya beruk-beruk itu sampai nak makan pun satu hutan dipanggil.

Sekadar sebuah cerita…

moga diriku istiqamah



Assalamua’laikumWarahmatuLLAH

“ Sesunguhnya iman yang berada didalam hati kamu menjadi lusuh sepertimana lusuhnya pakaian. Oleh itu mohonlah dari ALLAH Ta’ala Supaya Dia memperbaharui iman di dalam hati kamu.” [ 1 ]
(Diriwayatkan oleh al-Tabrani dan al-Hakim)


Sahabat yang dihormati,

Selalu kita dengar bahkan didedikasikan kata-kata bahawa ‘iman tak dapat diwarisi’ dalam petikan lagu nasyid.[2 ] maka janganlah berasa hairan sekiranya antum pernah mengetahui ada kes-kes murtad yang melibatkan mereka yang bukan calang-calang background agamanya kerana yang membawa lagu ini ialah kumpulan Raihan bukan hairan.

Apa puncanya? Tepuk dada tanya iman. Tapi jangan tepuk sahaja kita perlulah fikirkan dan carilah jalan keluar bagaimana untuk mengatasi masaalah ini. Di samping doa yang kita saban hari panjatkan kepada Allah namun apa resolusi untuk menghadapi dugaan dan cabaran ini.

Seorang sahabat pernah memberitahu saya yang beliau bimbang untuk belajar agama Islam dengan dalam kerana bimbang tersesat yang mana beliau menyifatkan bila mengikuti suatu gerakan Islam akan sesat. Inilah salah satu contoh yang mungkin satu dalam seribu pandangan dari pelajar sekolah agama. Pasti ada sebab kenyataan beliau apatah lagi kebelakangan ini banyak gerakan yang sesat tambahan pula dengan adanya kes-kes murtad yang melibatkan mereka yang berjurusan agama meskipun segelintir yang terlibat namun impaknya amat besar. Maka sentiasalah berdoa pada ALLAH agar kita ini sentiasa berada dijalan ALLAH di posisi yang benar.

(Mereka berdoa) : “Ya Tuhan kami janganlah Engkau jadiakn hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepda kami rahmat dari sisi Engkau, kerana sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi Kurnia.
Surah Ali-Imaran: 8

Disamping doa, hati ini perlulah tulus dan ikhlas semata-mata kerana ALLAH. Buangkan segala macam berhala yang menganggu di hati kerana keikhlasan akan memberikan kuasa bahkan sebagai penjana pada kita untuk terus berjuang. Kerana Islam ini agama yang hebat, tulus, benar maka orang –orang yang dapat memilikinya adalah insan yang punyai hati yang tulus dan ikhlas untuk memahaminya. Keikhlsan cinta kepada ALLAH akan mengahasilkan buah keimanan yang impaknya meberikan kekuatan pada kita untuk terus berusaha menyinarkan hati-hati manusia yang lain dengan cahaya ALLAH kerana tiada resolusi lain selain jalan tarbiyah. Umat manusia perlukan tarbiyah. Mereka ketandusan. Adakah cukup hanya kita sahaja yang beriman? Bolehkah kita hidup dengan keadaan umat yang rosak? Mahukah lagi kita biarkan seorang demi seorang umat Islam di tarik keluar dari Islam? Solutionnya bukan sekadar demonstrasi, kutipan tandatangan, atau menang 2-1. Jalan keluarnya adalah kembali sebenar-benar pada Islam melalui jalan Tarbiyah.

Silaplah jika mengatakan semakin kita faham Islam semakin dekat kita dengan takutnya terpesong. Islam itu indah, mudah, nikmat, lazat bahkan nikmat nur keimanan tak bisa ditukarkan dengan nikmat apapun. Semakin kita memahaminya mengikut acuan ALLAH pasti kita akan merasai kenikmantanya..

“ Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (ALLAH); (tetaplah atas ) fitrah ALLAH yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah ALLAH. Itulah agama yang yang lurus tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui,’’
Surah Ar-Ruum : 30

Apa sebab murtad? Apa sebab rasa susah? Sebabnya mudah, bilamana Islam tidak di aplikasikan dalam kehidupan mana mungkin nak rasa kenikmatannya. Solat pun tidak menepati spesifikasi yang ALLAH perintahkan, hati yang terlalu degil untuk laksanakan perintah ALLAH mana mungkin nikmat iman dan Islam itu dapat dirasai. Adakah kita sekadar mengaji tetapi tidak mengkaji?. Lepas tu salahkan Islam ini dan itu tak betul. Wahai umat Islam, ALLAH berikan agama yang terbaik buat kita. Kenapa mesti membuangnya. Inilah akibatnya ambil Islam separuh-separuh. Masuklah Islam sepenuhnya.

“Hai orang-orang yang beriman masuklah kamu kedalam Islam secara Keseluruhannya dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan . Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu”.

Surah al-Baqarah: 208

“ Kami tidak menurunkan Al-Quran ini kepadamu agar kamu menjadi susah, tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada ALLAH), iaitu diturunkan dari ALLAH yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi,.”
Surah Thaahaa :2-3


Nabi Muhammad S.A.W tetap sahaja cuba menempuh bebagai dugaan dan cabaran demi umat yang dicintai. Siapa umat baginda? Kita sahabat. Adakah untuk sia-sia? Tidak sahabat, tapi agar kita tidak berada dalam kesesatan. Agar yang lemah mendapatkan hak, agar tiada lagi kes-kes anaiya seperti rompak, zina, rogol dan sebagainya. Adakah ini agama yang menyusahkan? Inilah hakikatnya, kita mencari nahas sendiri. Bahkan dengan Islam lah seseorang itu mulia.


“ Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk umat manusia, menyuruh kepada makruf dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada ALLAH. Sekiranya ahli kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; diantara mereka ada yang beriman dan kebanyakkan mereka adalah orang-orang yang fasik.”
Surah Ali-Imran- 110

“Dan kami turunkan dari Al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al-Quran itu tidaklah menambah kepada orang-orang zalim melainkan kerugian”.
Surah Al-Israa’ : 82

Bila benar-benar memahami Islam kita akan lebih mencintai diri sendiri dan tidak akan mendorong diri kita kearah perkara-perkara maksiat. Kita selalu ingin mencintai orang lain tapi sebelum kita mencintai orang lain, cintailah diri sendiri agar kita tidak membiarkan diri kita musnah. Namun bagaimana nak merasai cinta pada diri sendiri jika kita belum mencintai ALLAH.

Dengan adanya cahaya Islam didalam hati maka impaknya akan diaplikasikan dalam diri. Ikutilah rasuluLLAH sepenuhnya. Kegemilangan Islam akan kembali semula jika kita mengikut flow yang telah baginda ajarkan jika kita benar-benar mengharapkan rahmat ALLAH.

“ Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bai orang yang mengharapkan (rahmat) Allah dan ( kedatangan ) hari kiamat dan dia banyak menyebut ALLAH”
Surah Al-Ahzab :21

Tunjangnya akar aqidah akan menghasilkan akhlak yang mulia. Inilah langkah pertama terlahir dari buah keimanan.


Oleh Ibn Hibban dan Al-Baihaqi dari Abu Hurairah RadiyaLLahu “anh bahawa RauluLLAH S.A.W bersabda

“Kemuliaan seseorang mu’min itu adalah kerana agamanya, maruahnya adalah terletak pada akalnya dan kedudukannyaadalah bergantung pada akhlaknya”[3]


Diriwayatkan oleh al-Tabraniy dari Jabir Ibn ‘Abdullah RadiyaLLAHU ‘anh yang berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda

“Agama ini aku telah relakan untuk diri aku. Hanya orang-orang yang bersifat pemurah dan berakhlak mulia sahaja yang sesuai baginya. Oleh itu, selama kamu menjadi penganutnya hendaklah kamu memuliakannya dengan sifat peribadi dan akhlak yang baik.”[4]


Akhir kata, iman sememangnya tidak dapat diwarisi tapi cahaya Islam mesti di pancarkan untuk di serap kedalam hati-hati manusia. Agar sirna keimanan ini tidak tewas dengan kebatilan. Bangkitlah wahai sahabat-sahabatku terutamanya buat muslimat. Jadilah muslimat yang benar-benar teguh imannya kerana kita sentiasa menjadi sasaran musuh-musuh Islam. Jika nak hancurkan umat Islam, mereka (musuh Islam) akan menghancurkan wanita Islam dahulu. Pengeksploitasian dan berbagai lagi cara. Kerana apa? Kerana dari rahim mu lah akan terlahir seorang perwira yang merindukan syahid di jalan ALLAH atau sebaliknya. Lahirkanlah zuriat-zuriat yang soleh dan mencintai ALLAH. Dari kecil hidupnya di tarbiyah. Meniti jalan perjuangan yang indah. Biarpun kita tidak dapat merasai nikmat ini sejak kita kecil mudah-mudahan anak-anak kita kan merasainya bermula dari alam rahim lagi...Indahnya..Hidup ini untuk umat. Moga kelak kita tidak kecewa mengenangkan nasib umat. WA

Hantu pun mempunyai keinginan untuk ada waris meskipun melalui jari “Waris Jari Hantu”. Bak kata Rushdi Ramli (pelakon Waris Jari Hantu) kepada toknya “ Tok cari pewaris?”…bagaimana dengan kita sahabat, pasti kita lebih berusahakan..





Rujukan


[1] Golongan Yang Tercicir di Sepanjang Jalan Da’wah, Penulis- Fathi Yakan, m/s 68

[2] Senikata lagu kumpulan Raihan

[3] Golongan Yang Tercicir di Sepanjang Jalan Da’wah, Penulis- Fathi Yakan, m/s 61

[4] Golongan Yang Tercicir di Sepanjang Jalan Da’wah, Penulis- Fathi Yakan, m/s 61