Friday, October 24, 2008

sekadar selingan kiriman email

Jodoh itu rahsia ALLAH. Siapapun kita ALLAH lebih tahu bahkan lebih memahami kita serasi dengan siapa. Namun ini bukan soalnya. Soalnya adalah Usaha kita untuk lakukan apa sahaja dengan cara yang paling terbaik. Tak kiralah sebagai anak, isteri, sahabat atau sebagainya. Walau apapun posisi kita, hakikatnya kita hamba ALLAH. Buat yang terbaik untuk menjadi hambaNYA yang terbaik.

Kadang-kadang kita melakukan kesilapan. Soal rezki kita tawakal penuh pada ALLAH, namun soal jodoh kenapa ada keraguan. Cinta yang hakiki tak da keraguan. Indah rasanya tanpa prasangka. Cinta pada ALLAH adalah asas untuk menjadi sebab buat kita mencintai makhluk yang lain. Ingat, isteri, suami, ibu bapa, anak-anak adalah pinjaman dari ALLAH. kita hanya meminjam sebentar bukan kita miliki.


Pernikahan itu menjadi suatu rahmat buat mereka yang benar-benar nyakin pada janji dan rahmat ALLAH, menjadi ubat buat hati yang gelisah takutkan kemaksiatan dan menjadi kekuatan buat mereka di jalan dakwah.

RABIATUL ADAWIYAH HAJI IMAM
TTDI JAYA

Saturday, October 4, 2008

eid mubarak-kepulangan yang ku nanti


Tiba jua hari lebaran yang di nanti oleh seluruh umat Islam. Perginya bulan Ramadhan yang mulia, meninggalkan kesan di hati setiap hambaNYA yang menagih keampunan. Hati menjadi sayup di malam akhirnya ramadhan. Pada malam itu , malam muhasabah diri atas apa yang dilalui sepanjang bulan ramadhan.

Terdengar suara takbir bergema di surau, masjid, sayup hati meskipun pengisian takbir memuji kebesaran ALLAH yang MAHA ESA. Terlintas di benak fikiran dosa-dosa yang dilakukan kepada ibubapa, sahabat dan insan-insan dijalan dakwah. ketika ini lah kesempatan buat kita menurunkan ego kita ke tahap paling minimum. Musuh-musuh yang melekat dilubuk hati dimaafkan dengan rasa senang hati lewat di sms. Namun apa yang kita terlepas pandang adalah sikap ego dan sikap pemaaf ini seharusnya kita mulakan seawal memasuki bulan ramadhan atau pun disepanjang jalan hidup kita. Rugilah bagi mereka yang ada sikap ego dalam diri kerana itu adalah penyakit hati yang menjurus pada sikap takbur. Menjadi seorang yang pemaaf bukan pada masa-masa tertentu merupakan akhlak yang terpuji. Kesempatan ini jua buat mereka yang mahu menghantar tanda-tanda ingatan buat teman lama dengan ucapan maaf zahir dan batin.


Anak-anak kecil mula memasang pelita di halaman rumah bersama ayah mereka, para umi sibuk menyiapkan juadah hari raya bersama puteri-puterinya yang lain. Malam itu langit terasa indah, hati menjadi tenang, kepuasan buat si anak kecil yang dapat menyempurnakan ibadah puasa sepanjang bulan ramadhan dan pada ketika itu jugalah pelan explorace satu kampung di rancang si anak kecil.

Namun diri ini, pada tahun 2008 ini, hati ku sedih kerana ku nantikan kepulangan ibubapa ku diperantauan apalagi aku mula bercuti pada 26 september 2008 lagi untuk menyambut aidilfitri bersama ibu bapaku. Sampai hati umi dan ayah pulang ke kampung tak ajak puteri yang cantik ni..huwaaa. Tinggallah daku dirumah bersama kuih raya yang menimbulkan suasana hari raya. Alangkah sedihnya. AKu terus menghantar sms pada umi dan ayah, "sampai hati tinggalkan akak, tak sempat bersalaman pun lagi. Sedih" ..Padan lah muka dengan diri ku sendiri, suruh nikah tak nak, kenalah raya sorang-sorang. Bijak sungguh kedua ibubapa ku mengajarku. Bukan tak nak bernikah, kekasih yang ku seru belum muncul. Sulit jua untuk diri ini meletakkan satu makhluk yang tiba-tiba datang dalam hidup ku dan tempatnya sebelum ibubapaku. Bukan senang nak ku beri cinta dan bukan mudah untuk menerimanya. Namun, bagiku sesungguhnya pernikahan itu adalah kekayaan yang dijanjikan ALLAH, keluasan rahmat bagi yang menyakini janji ALLAH, ubat yang melegakan bagi mereka yang mahu melindungi diri dri penyakit hati dan menjadi kekuatan buat pejuang di medan dakwah...betul tak?




jiwang pula di pagi hari ni.Nak muntah pula rasa.ehm. Hari ni ibubapaku pulang, petang nanti. artikel ini ku tulis untuk meluahkan betapa geramnya, dan ulasan atas tindakan ibu dan ayah, tindakan mereka betul untuk menangani anaknya yang luar biasa nakalnya ini.namun bukan itu je alasan mereka, saja gurauan di hari raya kerana asalnya aku tak sempat sampai ke rumah sebelum mereka pulang ke kampung.Ada kebaikannya juga, kerana bingit gegendang telinga ku dengan makcik dan pakcik di kampung bertanya soal nikah.ehms, letih juga menjawab. Tapi niat mereka baik dan demi kebaikanku. Lagu raya buat ibubapaku

PULANGLAH DI HARI RAYA
BEGITULAH HARAPAN ANAKANDA

cinta teragung

Hati tersentuh menelusuri bait-bait lirik ini. Rasa jiwa hanyut, lemas dalam lautan nikmat kasih Allah yang sering dilupakan. Terasa kaki tersadung dek batu yang tidak kelihatan dipenglihatan, tapak dan jejari pedih dek luka terpijak kerikil tajam, mata berbalam, tidak kelihatan jalan di hadapan dek kerana cahaya bulan yang suram. Namun perjalanan berduri selaku hamba tetap perlu diteruskan. Kita selalunya merasa masih punya banyak masa untuk melakukan banyak perkara sedangkan masa yang masih bersisa mungkin tidak sampai sedetik, sepenggal atau sepurnama. Kita juga seringkali merasa telah memiliki sedangkan kita tidak pernah memiliki apa-apa di dunia ini melainkan pengharapan kepadaNya. Kita seringkali merasa telah banyak berkata-kata sedangkan satupun tidak Allah mendengarnya. Kita juga kadangkala merasa kitalah yang paling banyak dan perit diuji dan yang paling tabah dalam menghadapi ujian-ujian itu sedangkan ia tidak membawa apa-apa makna di pandanganNya. Kita juga kadangkala merasa diri lebih baik daripada saudara yang lain sedangkan kitalah yang paling buruk di mata Allah, na'uzubillah.

Sujudku ini Tuhan, takkan memuaskan inginku untuk membuktikan sembah sedalam di kalbuku. Ku sembahkan syukur padaMu ya Allah untuk segala nikmat dan kasih sayang yang ku miliki di dunia ini. Dan perjalanan yang sejauh ini tertempa olehku.. alhamdulillah, pilihan dan kesempatan olehMU yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri. Sesungguhnya peringatan ini buat hati yang hampir dengan jari-jari yang menekan butang kekunci, kerana akulah hambaMU yang paling dhaif dan paling lemah di hadapanMu, ya Rabb, tuhan pemurah yang tidak pernah menolak cinta hambaNya.

Bertemu cinta teragung
Di dalam sujudku asyik menyanjung
Umpama pengembara di malam gelita
Kandil cintaNya menerangi jiwa

Sekian lama terbiar
Dalam belantara hidup nan liar
Di bukit ku tersepit di lembah terhina
Hidup yang perit mengajarku mencari cinta

Oh! Kusangka teguh
Kiranya masih rapuh
Kusangka mudah namun amat payah
Kusedar semua pasti ada akhirnya
Moga akhirku diselimut cinta

Cinta agung-Nya

Sekian lama diri terbiar kehidupan terabai
Ooh! Akhirnya aku temui kedamaian abad


kirimn kak zamzarina...diari perjuangan..

ajal ku pasti

Ajalku pasti

Firman Allah Taala yang bermaksud :

" Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat (pula) mempercepatnya."

(Surah Al-A'raf ayat 34)


Ajalku pasti tapi tidak terlihat oleh pandanganku bilakan tibanya ia. Ajal yang Allah janjikan itu takkan tertangguh sesaatpun malah Izrail sesekali takkan alpa dalam urusannya. Sesungguhnya malaikat maut menjalankan perintah Allah SWT dengan tepat dan sempurna, dia tidak diutus hanya untuk mencabut roh orang sakit sahaja, ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka. Jika Allah SWT menetapkan kematian seseorang ketika tertimpa kemalangan, atau ketika diserang sakit, maka pastinya Izrail mencabut roh orang itu ketika kejadian tersebut.

Namun ajal tidak mengenal orang yang sihat, ataupun orang-orang kaya yang sedang hidup mewah dibuai kesenangan. Malaikat maut datang tepat pada waktunya tanpa mengira kita sedang ketawa riang atau mengerang kesakitan. Bila ajal telah tiba, maka kematian itu tidak akan tertangguh walau hanya sesaat. Tidak ramai manusia yang mengaitkan kematian itu dengan kehadiran malaikat maut yang datang tepat pada saat ajal seseorang sudah sampai, sedangkan malaikat maut senantiasa berada di sekeliling manusia, mengenalpasti memerhatikan orang-orang yang hayatnya sudah tamat. Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahwa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :

" Bahawa malaikat maut meperhatikan wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail : Alangkah herannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berhura-hura dan bergelak-tawa."


Betapa seringnya malaikat maut melihat dan menatap wajah seseorang, iaitu sebanyak 70 kali dalam masa 24 jam. Andai kata kita manusia sedar hakikat tersebut, nescaya kita tidak akan lalai mengingati mati. Tetapi oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak melihat kehadirannya, atas sebab itu manusia tidak sesekali menyedari apa yang dilakukan oleh Malaikat Izrail atas Kuasa Allah.

Justeru itu, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu bersenang-lenang dan bergelak-tawa, seolah-olah dia tidak ada masalah yang perlu difikirkan dan direnungkan dalam hidupnya. Walaupun dia adalah seorang yang miskin amal kebajikan serta tidak memiliki secuil bekal amalan untuk akhiratnya, dan sebaliknya banyak pula melakukan dosa. Moga diri ini sentiasa beringat untuk mempertingkatkan amal dalam bulan Ramadhan yang telah dipenghujungnya ini kerana belum pasti diri akan ketemu Ramadhan seterusnya sedangkan ajal itu sangat pasti akan menjemput bila tiba waktunya.

Posted at 01:46 am by zaLIna

kiriman murobbiyah yang ku cintai , kak zamzarina (zalina.blogdrive.com)..diari perjuangan.