Sunday, December 28, 2008

kata selingan

Pada waktu bertunang, lelaki banyak berbicara dan perempuan mendengarkan. Pada saat perkhawinan, perempuan berbicara dan pengantin lelaki
mendengarkan. Sesudah perkawinan, suami dan isteri banyak berbicara dan para jiran tetangga mendengarkan.

hahaha, jgn sampai jadi lagu ni na.

luar biasanya keyakinan pada ALLAH

Ya ALLAH

DIJALAN YANG MULIA ANA TELUSURI
KU MEMOHON AGAR DIBERI PERLINDUNGAN
HANYA DIRIMU YA ALLAH YANG MAHA TAHU SEGALANYA
KU MOHON AGAR KEDENGKIAN TIDAK MELUMPUHKAN LANGKAHKU

YA ALLAH
TIDAK SESEKALI AKAN KU BERUNDUR
BIARPUN BERBAGAI FITNAH TERBENTANG
KERNA KU TAHU ALLAH SENTIASA BERSAMA ORG-ORG YANG SABAR
KENAPA PERLU KECEWA KERANA MANUSIA

TAKKAN KU KECEWAKAN MU YA ALLAH
KERANA RASA KECEWA KU PADA MANUSIA
KU YAKIN DAN PASTI
SUATU KETIKA DIRI INI PASTI TERBELA

KU MOHON PEMBELAAN DARIMU YA ALLAH, KERNA KU TAHU ALLAH MAHA ADIL LAGI MAHA TAHU

KENYAKINAN PADA MU ALLAH AMAT LUAR BIASA BAGI KU, HILANG RASA DUKA PUTUS ASA BAHKAN KECEWA TAK KAN BERANI MENGHINGGAP KEMBALI DI HATI INI.

ALLANGKAH INDAHNYA HIDUP DIAWASI MU YA ALLAH, KERNA ALLAH MENGETAHUI SEGALANYA...

buat sahabatku ukhti dila yang mana mengingatkan ku , kenangan di jalan dakwah ketika study dulu. Ingat pada nasihat dila,org akan buat macam-macam pada seseorang kerana kedengkian nak jadi macam org tu. Mungkin org tu terlebih cantik...heheh. maka apapun terjadi ukhti lepas ni, kita kena tabah tak kisah sesipapun, kerana ALLAH Beserta Org-org yg sabar. Jangan lupaakan kenangan kita di UTM dulu, suka mahupun duka ye ukhti :)

Sunday, November 2, 2008

syair

lewat di kiriman Yahoo Mesengger (YM)

siti haswani zakaria: br2 ni wani kagum ngan satu syair ni...
siti haswani zakaria: syair dr iman syafie....
rabiatul adawiyah: bagilah
siti haswani zakaria: katanya:
siti haswani zakaria: bukanlah tinggal tetap itu rehat bg orang yg berakal dan berbudi
siti haswani zakaria: maka tinggakkanlah kampung halamanmu
siti haswani zakaria: dan pergilah mengembara, merantaulah
siti haswani zakaria: pasti kau akan temui pengganti mereka yang kau tinggalkn...
rabiatul adawiyah: kita yang memerlukan dakwah
siti haswani zakaria: sesungguhnya kemanisan hidup hny ada dalam usaha yg bersungguh2
siti haswani zakaria: seseunguhnya aku melihat air menjadi cemar kerana tidak mengalir
rabiatul adawiyah: teruskan
siti haswani zakaria: andai ia mengalir pasti elok keadaanya..andai ia bertakung...nescaya cemar jadinya..
siti haswani zakaria: bets kan kata2 ni..
siti haswani zakaria: cam motivasi kpd kita
rabiatul adawiyah: betul
rabiatul adawiyah: hidup ini gersang ibarat tanah tandus tanpa tarbiyah
siti haswani zakaria: betul2

ana YM dengan shabat ana di poland. syukran ukhti. I love U.

Saturday, November 1, 2008

sang murobbi


Sang Murabbi
Album :
Munsyid : Izzatul Islam
http://liriknasyid.com


Ribuan langkah kau tapaki
Pelosok negri kau sambangi
Ribuan langkah kau tapaki
Pelosok negri kau sambangi

Tanpa kenal lelah jemu
Sampaikan firman Tuhanmu
Tanpa kenal lelah jemu
Sampaikan firman Tuhanmu

Terik matahari
Tak surutkan langkahmu
Deru hujan badai
Tak lunturkan azzammu

Raga kan terluka
Tak jerikan nyalimu
Fatamorgana dunia
Tak silaukan pandangmu

Semua makhluk bertasbih
Panjatkan ampun bagimu
Semua makhluk berdoa
Limpahkan rahmat atasmu

Duhai pewaris nabi
Duka fana tak berarti
Surga kekal dan abadi
Balasan ikhlas di hati

Cerah hati kami
Kau semai nilai nan suci
Tegak panji Illahi
Bangkit generasi Robbani.

sekadar cerita pendek

Suasana petang diiringgi hujan lebat membuatkan mata ini sayup-sayup nak melabuhkan tirai. keletihan menjaga anak kecil yang tidak sihat semalaman. Meskipun satu malam berjaga namun jasad ini tidak letih kerana ALLAH beri kekuatan. Anak itu anugerah ALLAH, comel, menenangkan, mendidik hati agar tabah dan lembut selembut sutera. Naluri keibuan sememangnya anugerah ALLAH buat insan yang bernama wanita. Betapa bangganya menjadi wanita, apa lagi didalam Al-Quran ada surah Khas tentang wanita.

Pada ketika ini, barulah ku tahu betapa peritnya umi menjaga ku. Pasti umi berjaga malam, melupakan hasrat dan rasa letihnya demi menjaga anaknya yang sakit. Alangkah besarnya pengorbanan umi.

setakat ini sahaja kiriman. Fikiran ku tiba-tiba buntu dan hilang idea, mungkin kerana keletihan sedikit. Apapun layan jer ye cerita ni.

Friday, October 24, 2008

sekadar selingan kiriman email

Jodoh itu rahsia ALLAH. Siapapun kita ALLAH lebih tahu bahkan lebih memahami kita serasi dengan siapa. Namun ini bukan soalnya. Soalnya adalah Usaha kita untuk lakukan apa sahaja dengan cara yang paling terbaik. Tak kiralah sebagai anak, isteri, sahabat atau sebagainya. Walau apapun posisi kita, hakikatnya kita hamba ALLAH. Buat yang terbaik untuk menjadi hambaNYA yang terbaik.

Kadang-kadang kita melakukan kesilapan. Soal rezki kita tawakal penuh pada ALLAH, namun soal jodoh kenapa ada keraguan. Cinta yang hakiki tak da keraguan. Indah rasanya tanpa prasangka. Cinta pada ALLAH adalah asas untuk menjadi sebab buat kita mencintai makhluk yang lain. Ingat, isteri, suami, ibu bapa, anak-anak adalah pinjaman dari ALLAH. kita hanya meminjam sebentar bukan kita miliki.


Pernikahan itu menjadi suatu rahmat buat mereka yang benar-benar nyakin pada janji dan rahmat ALLAH, menjadi ubat buat hati yang gelisah takutkan kemaksiatan dan menjadi kekuatan buat mereka di jalan dakwah.

RABIATUL ADAWIYAH HAJI IMAM
TTDI JAYA

Saturday, October 4, 2008

eid mubarak-kepulangan yang ku nanti


Tiba jua hari lebaran yang di nanti oleh seluruh umat Islam. Perginya bulan Ramadhan yang mulia, meninggalkan kesan di hati setiap hambaNYA yang menagih keampunan. Hati menjadi sayup di malam akhirnya ramadhan. Pada malam itu , malam muhasabah diri atas apa yang dilalui sepanjang bulan ramadhan.

Terdengar suara takbir bergema di surau, masjid, sayup hati meskipun pengisian takbir memuji kebesaran ALLAH yang MAHA ESA. Terlintas di benak fikiran dosa-dosa yang dilakukan kepada ibubapa, sahabat dan insan-insan dijalan dakwah. ketika ini lah kesempatan buat kita menurunkan ego kita ke tahap paling minimum. Musuh-musuh yang melekat dilubuk hati dimaafkan dengan rasa senang hati lewat di sms. Namun apa yang kita terlepas pandang adalah sikap ego dan sikap pemaaf ini seharusnya kita mulakan seawal memasuki bulan ramadhan atau pun disepanjang jalan hidup kita. Rugilah bagi mereka yang ada sikap ego dalam diri kerana itu adalah penyakit hati yang menjurus pada sikap takbur. Menjadi seorang yang pemaaf bukan pada masa-masa tertentu merupakan akhlak yang terpuji. Kesempatan ini jua buat mereka yang mahu menghantar tanda-tanda ingatan buat teman lama dengan ucapan maaf zahir dan batin.


Anak-anak kecil mula memasang pelita di halaman rumah bersama ayah mereka, para umi sibuk menyiapkan juadah hari raya bersama puteri-puterinya yang lain. Malam itu langit terasa indah, hati menjadi tenang, kepuasan buat si anak kecil yang dapat menyempurnakan ibadah puasa sepanjang bulan ramadhan dan pada ketika itu jugalah pelan explorace satu kampung di rancang si anak kecil.

Namun diri ini, pada tahun 2008 ini, hati ku sedih kerana ku nantikan kepulangan ibubapa ku diperantauan apalagi aku mula bercuti pada 26 september 2008 lagi untuk menyambut aidilfitri bersama ibu bapaku. Sampai hati umi dan ayah pulang ke kampung tak ajak puteri yang cantik ni..huwaaa. Tinggallah daku dirumah bersama kuih raya yang menimbulkan suasana hari raya. Alangkah sedihnya. AKu terus menghantar sms pada umi dan ayah, "sampai hati tinggalkan akak, tak sempat bersalaman pun lagi. Sedih" ..Padan lah muka dengan diri ku sendiri, suruh nikah tak nak, kenalah raya sorang-sorang. Bijak sungguh kedua ibubapa ku mengajarku. Bukan tak nak bernikah, kekasih yang ku seru belum muncul. Sulit jua untuk diri ini meletakkan satu makhluk yang tiba-tiba datang dalam hidup ku dan tempatnya sebelum ibubapaku. Bukan senang nak ku beri cinta dan bukan mudah untuk menerimanya. Namun, bagiku sesungguhnya pernikahan itu adalah kekayaan yang dijanjikan ALLAH, keluasan rahmat bagi yang menyakini janji ALLAH, ubat yang melegakan bagi mereka yang mahu melindungi diri dri penyakit hati dan menjadi kekuatan buat pejuang di medan dakwah...betul tak?




jiwang pula di pagi hari ni.Nak muntah pula rasa.ehm. Hari ni ibubapaku pulang, petang nanti. artikel ini ku tulis untuk meluahkan betapa geramnya, dan ulasan atas tindakan ibu dan ayah, tindakan mereka betul untuk menangani anaknya yang luar biasa nakalnya ini.namun bukan itu je alasan mereka, saja gurauan di hari raya kerana asalnya aku tak sempat sampai ke rumah sebelum mereka pulang ke kampung.Ada kebaikannya juga, kerana bingit gegendang telinga ku dengan makcik dan pakcik di kampung bertanya soal nikah.ehms, letih juga menjawab. Tapi niat mereka baik dan demi kebaikanku. Lagu raya buat ibubapaku

PULANGLAH DI HARI RAYA
BEGITULAH HARAPAN ANAKANDA

cinta teragung

Hati tersentuh menelusuri bait-bait lirik ini. Rasa jiwa hanyut, lemas dalam lautan nikmat kasih Allah yang sering dilupakan. Terasa kaki tersadung dek batu yang tidak kelihatan dipenglihatan, tapak dan jejari pedih dek luka terpijak kerikil tajam, mata berbalam, tidak kelihatan jalan di hadapan dek kerana cahaya bulan yang suram. Namun perjalanan berduri selaku hamba tetap perlu diteruskan. Kita selalunya merasa masih punya banyak masa untuk melakukan banyak perkara sedangkan masa yang masih bersisa mungkin tidak sampai sedetik, sepenggal atau sepurnama. Kita juga seringkali merasa telah memiliki sedangkan kita tidak pernah memiliki apa-apa di dunia ini melainkan pengharapan kepadaNya. Kita seringkali merasa telah banyak berkata-kata sedangkan satupun tidak Allah mendengarnya. Kita juga kadangkala merasa kitalah yang paling banyak dan perit diuji dan yang paling tabah dalam menghadapi ujian-ujian itu sedangkan ia tidak membawa apa-apa makna di pandanganNya. Kita juga kadangkala merasa diri lebih baik daripada saudara yang lain sedangkan kitalah yang paling buruk di mata Allah, na'uzubillah.

Sujudku ini Tuhan, takkan memuaskan inginku untuk membuktikan sembah sedalam di kalbuku. Ku sembahkan syukur padaMu ya Allah untuk segala nikmat dan kasih sayang yang ku miliki di dunia ini. Dan perjalanan yang sejauh ini tertempa olehku.. alhamdulillah, pilihan dan kesempatan olehMU yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri. Sesungguhnya peringatan ini buat hati yang hampir dengan jari-jari yang menekan butang kekunci, kerana akulah hambaMU yang paling dhaif dan paling lemah di hadapanMu, ya Rabb, tuhan pemurah yang tidak pernah menolak cinta hambaNya.

Bertemu cinta teragung
Di dalam sujudku asyik menyanjung
Umpama pengembara di malam gelita
Kandil cintaNya menerangi jiwa

Sekian lama terbiar
Dalam belantara hidup nan liar
Di bukit ku tersepit di lembah terhina
Hidup yang perit mengajarku mencari cinta

Oh! Kusangka teguh
Kiranya masih rapuh
Kusangka mudah namun amat payah
Kusedar semua pasti ada akhirnya
Moga akhirku diselimut cinta

Cinta agung-Nya

Sekian lama diri terbiar kehidupan terabai
Ooh! Akhirnya aku temui kedamaian abad


kirimn kak zamzarina...diari perjuangan..

ajal ku pasti

Ajalku pasti

Firman Allah Taala yang bermaksud :

" Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat (pula) mempercepatnya."

(Surah Al-A'raf ayat 34)


Ajalku pasti tapi tidak terlihat oleh pandanganku bilakan tibanya ia. Ajal yang Allah janjikan itu takkan tertangguh sesaatpun malah Izrail sesekali takkan alpa dalam urusannya. Sesungguhnya malaikat maut menjalankan perintah Allah SWT dengan tepat dan sempurna, dia tidak diutus hanya untuk mencabut roh orang sakit sahaja, ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka. Jika Allah SWT menetapkan kematian seseorang ketika tertimpa kemalangan, atau ketika diserang sakit, maka pastinya Izrail mencabut roh orang itu ketika kejadian tersebut.

Namun ajal tidak mengenal orang yang sihat, ataupun orang-orang kaya yang sedang hidup mewah dibuai kesenangan. Malaikat maut datang tepat pada waktunya tanpa mengira kita sedang ketawa riang atau mengerang kesakitan. Bila ajal telah tiba, maka kematian itu tidak akan tertangguh walau hanya sesaat. Tidak ramai manusia yang mengaitkan kematian itu dengan kehadiran malaikat maut yang datang tepat pada saat ajal seseorang sudah sampai, sedangkan malaikat maut senantiasa berada di sekeliling manusia, mengenalpasti memerhatikan orang-orang yang hayatnya sudah tamat. Sebuah hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a, bahwa Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya :

" Bahawa malaikat maut meperhatikan wajah manusia di muka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa. Maka berkata Izrail : Alangkah herannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah Taala untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berhura-hura dan bergelak-tawa."


Betapa seringnya malaikat maut melihat dan menatap wajah seseorang, iaitu sebanyak 70 kali dalam masa 24 jam. Andai kata kita manusia sedar hakikat tersebut, nescaya kita tidak akan lalai mengingati mati. Tetapi oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak melihat kehadirannya, atas sebab itu manusia tidak sesekali menyedari apa yang dilakukan oleh Malaikat Izrail atas Kuasa Allah.

Justeru itu, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu bersenang-lenang dan bergelak-tawa, seolah-olah dia tidak ada masalah yang perlu difikirkan dan direnungkan dalam hidupnya. Walaupun dia adalah seorang yang miskin amal kebajikan serta tidak memiliki secuil bekal amalan untuk akhiratnya, dan sebaliknya banyak pula melakukan dosa. Moga diri ini sentiasa beringat untuk mempertingkatkan amal dalam bulan Ramadhan yang telah dipenghujungnya ini kerana belum pasti diri akan ketemu Ramadhan seterusnya sedangkan ajal itu sangat pasti akan menjemput bila tiba waktunya.

Posted at 01:46 am by zaLIna

kiriman murobbiyah yang ku cintai , kak zamzarina (zalina.blogdrive.com)..diari perjuangan.

Saturday, September 13, 2008

Jiwa yang membangkit

Alm) Ust. Rahmat Abdullah
Membangun dan Membina Militansi Kita

Membangun dan Membina Militansi Kita
PK-Sejahtera Online: Sejarah telah diwarnai, dipenuhi dan diperkaya oleh orang-orang yang sungguh-sungguh. Bukan oleh orang-orang yang santai, berleha-leha dan berangan-angan. Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang-orang yang merealisir cita-cita, harapan dan angan-angan mereka dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dan kekuatan tekad.

Ba'da tahmid wa shalawat
Ikhwah rahimakumullah, Allah SWT berfirman di dalam Al-Qur'an Surat 19 Ayat 12 : .....Ya Yahya hudzil kitaaba bi quwwah ..." (QS. Maryam (19):12)
Tatkala Allah SWT memberikan perintah kepada hamba-hamba-Nya yang ikhlas, Ia tak hanya menyuruh mereka untuk taat melaksanakannya melainkan juga harus mengambilnya dengan quwwah yang bermakna jiddiyah, kesungguhan-sungguhan.

Sejarah telah diwarnai, dipenuhi dan diperkaya oleh orang-orang yang sungguh-sungguh. Bukan oleh orang-orang yang santai, berleha-leha dan berangan-angan. Dunia diisi dan dimenangkan oleh orang-orang yang merealisir cita-cita, harapan dan angan-angan mereka dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dan kekuatan tekad.

Namun kebatilan pun dibela dengan sungguh-sungguh oleh para pendukungnya, oleh karena itulah Ali bin Abi Thalib ra menyatakan: "Al-haq yang tidak ditata dengan baik akan dikalahkan oleh Al-bathil yang tertata dengan baik".

Ayyuhal ikhwah rahimakumullah,Allah memberikan ganjaran yang sebesar-besarnya dan derajat yang setinggi-tingginya bagi mereka yang sabar dan lulus dalam ujian kehidupan di jalan dakwah. Jika ujian, cobaan yang diberikan Allah hanya yang mudah-mudah saja tentu mereka tidak akan memperoleh ganjaran yang hebat. Di situlah letak hikmahnya yakni bahwa seorang da'i harus sungguh-sungguh dan sabar dalam meniti jalan dakwah ini. Perjuangan ini tidak bisa dijalani dengan ketidaksungguhan, azam yang lemah dan pengorbanan yang sedikit.

Ali sempat mengeluh ketika melihat semangat juang pasukannya mulai melemah, sementara para pemberontak sudah demikian destruktif, berbuat dan berlaku seenak-enaknya. Para pengikut Ali saat itu malah menjadi ragu-ragu dan gamang, sehingga Ali perlu mengingatkan mereka dengan kalimatnya yang terkenal tersebut.

Ayyuhal ikhwah rahimakumullah,Ketika Allah menyuruh Nabi Musa as mengikuti petunjuk-Nya, tersirat di dalamnya sebuah pesan abadi, pelajaran yang mahal dan kesan yang mendalam:
"Dan telah Kami tuliskan untuk Musa pada luh-luh (Taurat) segala sesuatu sebagai pelajaran dan penjelasan bagi segala sesuatu; maka (Kami berfirman): "Berpeganglah kepadanya dengan teguh dan suruhlah kaummu berpegang teguh kepada perintah-perintahnya dengan sebaik-baiknya, nanti Aku akan memperlihatkan kepadamu negeri orang-orang yang fasiq".(QS. Al-A'raaf (7):145)

Demikian juga perintah-Nya terhadap Yahya, dalam surat Maryam ayat 12 :
"Hudzil kitaab bi quwwah" (Ambil kitab ini dengan quwwah). Yahya juga diperintahkan oleh Allah untuk mengemban amanah-Nya dengan jiddiyah (kesungguh-sungguhan). Jiddiyah ini juga nampak pada diri Ulul Azmi (lima orang Nabi yakni Nuh, Ibrahim, Musa, Isa, Muhammad yang dianggap memiliki azam terkuat).

Dakwah berkembang di tangan orang-orang yang memiliki militansi, semangat juang yang tak pernah pudar. Ajaran yang mereka bawa bertahan melebihi usia mereka. Boleh jadi usia para mujahid pembawa misi dakwah tersebut tidak panjang, tetapi cita-cita, semangat dan ajaran yang mereka bawa tetap hidup sepeninggal mereka. Apa artinya usia panjang namun tanpa isi, sehingga boleh jadi biografi kita kelak hanya berupa 3 baris kata yang dipahatkan di nisan kita: "Si Fulan lahir tanggal sekian-sekian, wafat tanggal sekian-sekian".
Hendaknya kita melihat bagaimana kisah kehidupan Rasulullah saw dan para sahabatnya. Usia mereka hanya sekitar 60-an tahun. Satu rentang usia yang tidak terlalu panjang, namun sejarah mereka seakan tidak pernah habis-habisnya dikaji dari berbagai segi dan sudut pandang. Misalnya dari segi strategi militernya, dari visi kenegarawanannya, dari segi sosok kebapakannya dan lain sebagainya.

Seharusnyalah kisah-kisah tersebut menjadi ibrah bagi kita dan semakin meneguhkan hati kita. Seperti digambarkan dalam QS. 11:120, orang-orang yang beristiqomah di jalan Allah akan mendapatkan buah yang pasti berupa keteguhan hati. Bila kita tidak kunjung dapat menarik ibrah dan tidak semakin bertambah teguh, besar kemungkinannya ada yang salah dalam diri kita. Seringkali kurangnya jiddiyah (kesungguh-sungguhan) dalam diri kita membuat kita mudah berkata hal-hal yang membatalkan keteladanan mereka atas diri kita. Misalnya: "Ah itu kan Nabi, kita bukan Nabi. Ah itu kan istri Nabi, kita kan bukan istri Nabi". Padahal memang tanpa jiddiyah sulit bagi kita untuk menarik ibrah dari keteladanan para Nabi, Rasul dan pengikut-pengikut
Di antara sekian jenis kemiskinan, yang paling memprihatinkan adalah kemiskinan azam, tekad dan bukannya kemiskinan harta.

Misalnya anak yang mendapatkan warisan berlimpah dari orangtuanya dan kemudian dihabiskannya untuk berfoya-foya karena merasa semua itu didapatkannya dengan mudah, bukan dari tetes keringatnya sendiri. Boleh jadi dengan kemiskinan azam yang ada padanya akan membawanya pula pada kebangkrutan dari segi harta. Sebaliknya anak yang lahir di keluarga sederhana, namun memiliki azam dan kemauan yang kuat kelak akan menjadi orang yang berilmu, kaya dan seterusnya.

Demikian pula dalam kaitannya dengan masalah ukhrawi berupa ketinggian derajat di sisi Allah. Tidak mungkin seseorang bisa keluar dari kejahiliyahan dan memperoleh derajat tinggi di sisi Allah tanpa tekad, kemauan dan kerja keras.

Kita dapat melihatnya dalam kisah Nabi Musa as. Kita melihat bagaimana kesabaran, keuletan, ketangguhan dan kedekatan hubungannya dengan Allah membuat Nabi Musa as berhasil membawa umatnya terbebas dari belenggu tirani dan kejahatan Fir'aun.
Berkat do'a Nabi Musa as dan pertolongan Allah melalui cara penyelamatan yang spektakuler, selamatlah Nabi Musa dan para pengikutnya menyeberangi Laut Merah yang dengan izin Allah terbelah menyerupai jalan dan tenggelamlah Fir'aun beserta bala tentaranya.
Namun apa yang terjadi? Sesampainya di seberang dan melihat suatu kaum yang tengah menyembah berhala, mereka malah meminta dibuatkan berhala yang serupa untuk disembah. Padahal sewajarnya mereka yang telah lama menderita di bawah kezaliman Fir'aun dan kemudian diselamatkan Allah, tentunya merasa sangat bersyukur kepada Allah dan berusaha mengabdi kepada-Nya dengan sebaik-baiknya. Kurangnya iman, pemahaman dan kesungguh-sungguhan membuat mereka terjerumus kepada kejahiliyahan.

Sekali lagi marilah kita menengok kekayaan sejarah dan mencoba bercermin pada sejarah. Kembali kita akan menarik ibrah dari kisah Nabi Musa as dan kaumnya.

Dalam QS. Al-Maidah (5) ayat 20-26 : "Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Hai kaumku, ingatlah nikmat Allah atasmu, ketika Dia mengangkat nabi-nabi di antaramu, dan dijadikan-Nya kamu orang-orang merdeka dan diberikan-Nya kepadamu apa yang belum pernah diberikan-Nya kepada seorangpun di antara umat-umat yang lain".

"Hai, kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari ke belakang (karena takut kepada musuh), maka kamu menjadi orang-orang yang merugi".

"Mereka berkata: "Hai Musa, sesungguhnya dalam negri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka keluar dari negri itu. Jika mereka keluar dari negri itu, pasti kami akan memasukinya".
"Berkatalah dua orang di antara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya: "Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman".
"Mereka berkata: "Hai Musa kami sekali-kali tidak akan memasukinya selama-lamanya selagi mereka ada di dalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja".
"Berkata Musa: "Ya Rabbku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasiq itu".
"Allah berfirman: "(Jika demikian), maka sesungguhnya negri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, (selama itu) mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi (padang Tiih) itu. Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasiq itu".Rangkaian ayat-ayat tersebut memberikan pelajaran yang mahal dan sangat berharga bagi kita, yakni bahwa manusia adalah anak lingkungannya. Ia juga makhluk kebiasaan yang sangat terpengaruh oleh lingkungannya dan perubahan besar baru akan terjadi jika mereka mau berusaha seperti tertera dalam QS. Ar-Ra'du (13):11, "Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum, sampai mereka berusaha merubahnya sendiri".

Nabi Musa as adalah pemimpin yang dipilihkan Allah untuk mereka, seharusnyalah mereka tsiqqah pada Nabi Musa. Apalagi telah terbukti ketika mereka berputus asa dari pengejaran dan pengepungan Fir'aun beserta bala tentaranya yang terkenal ganas, Allah SWT berkenan mengijabahi do'a dan keyakinan Nabi Musa as sehingga menjawab segala kecemasan, keraguan dan kegalauan mereka seperti tercantum dalam QS. Asy-Syu'ara (26):61-62, "Maka setelah kedua golongan itu saling melihat, berkatalah pengikut-pengikut Musa: "Sesungguhnya kita benar-benar akan tersusul". Musa menjawab: "Sekali-kali tidak akan tersusul; sesungguhnya Rabbku bersamaku, kelak Dia pasti akan memberi petunjuk kepadaku".

Semestinya kaum Nabi Musa melihat dan mau menarik ibrah (pelajaran) bahwa apa-apa yang diridhai Allah pasti akan dimudahkan oleh Allah dan mendapatkan keberhasilan karena jaminan kesuksesan yang diberikan Allah pada orang-orang beriman. Allah pasti akan bersama al-haq dan para pendukung kebenaran. Namun kaum Nabi Musa hanya melihat laut, musuh dan kesulitan-kesulitan tanpa adanya tekad untuk mengatasi semua itu sambil di sisi lain bermimpi tentang kesuksesan. Hal itu sungguh merupakan opium, candu yang berbahaya. Mereka menginginkan hasil tanpa kerja keras dan kesungguh-sungguhan. Mereka adalah "qaumun jabbarun" yang rendah, santai dan materialistik. Seharusnya mereka melihat bagaimana kesudahan nasib Fir'aun yang dikaramkan Allah di laut Merah.

Seandainya mereka yakin akan pertolongan Allah dan yakin akan dimenangkan Allah, mereka tentu tsiqqah pada kepemimpinan Nabi Musa dan yakin pula bahwa mereka dijamin Allah akan memasuki Palestina dengan selamat.

Bukankah Allah SWT telah berfirman dalam QS. 47:7, "In tanshurullah yanshurkum wayutsabbit bihil aqdaam" (Jika engkau menolong Allah, Allah akan menolongmu dan meneguhkan pendirianmu).Hendaknya jangan sampai kita seperti Bani Israil yang bukannya tsiqqah dan taat kepada Nabi-Nya, mereka dengan segala kedegilannya malah menyuruh Nabi Musa as untuk berjuang sendiri. "Pergilah engkau dengan Tuhanmu". Hal itu sungguh merupakan kerendahan akhlak dan militansi, sehingga Allah mengharamkan bagi mereka untuk memasuki negri itu. Maka selama 40 tahun mereka berputar-putar tanpa pernah bisa memasuki negri itu.

Namun demikian, Allah yang Rahman dan Rahim tetap memberi mereka rizqi berupa ghomama, manna dan salwa, padahal mereka dalam kondisi sedang dihukum.
Tetapi tetap saja kedegilan mereka tampak dengan nyata ketika dengan tidak tahu dirinya mereka mengatakan kepada Nabi Musa tidak tahan bila hanya mendapat satu jenis makanan.
Orientasi keduniawian yang begitu dominan pada diri mereka membuat mereka begitu kurang ajar dan tidak beradab dalam bersikap terhadap pemimpin. Mereka berkata: "Ud'uulanaa robbaka" (Mintakan bagi kami pada Tuhanmu). Seyogyanya mereka berkata: "Pimpinlah kami untuk berdo'a pada Tuhan kita".

Kebodohan seperti itu pun kini sudah mentradisi di masyarakat. Banyak keluarga yang berstatus Muslim, tidak pernah ke masjid tapi mampu membayar sehingga banyak orang di masjid yang menyalatkan jenazah salah seorang keluarga mereka, sementara mereka duduk-duduk atau berdiri menonton saja.

Rasulullah saw memang telah memberikan nubuwat atau prediksi beliau: "Kelak kalian pasti akan mengikuti kebiasaan orang-orang sebelum kalian selangkah demi selangkah, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta dan sedepa demi sedepa". Sahabat bertanya: "Yahudi dan Nasrani ya Rasulullah?". Beliau menjawab: "Siapa lagi?".
Kebodohan dalam meneladani Rasulullah juga bisa terjadi di kalangan para pemikul dakwah sebagai warasatul anbiya (pewaris nabi). Mereka mengambil keteladanan dari beliau secara tidak tepat. Banyak ulama atau kiai yang suka disambut, dielu-elukan dan dilayani padahal Rasulullah tidak suka dilayani, dielu-elukan apalagi didewakan. Sebaliknya mereka enggan untuk mewarisi kepahitan, pengorbanan dan perjuangan Rasulullah. Hal itu menunjukkan merosotnya militansi di kalangan ulama-ulama amilin.Mengapa hal itu juga terjadi di kalangan ulama, orang-orang yang notabene sudah sangat faham. Hal itu kiranya lebih disebabkan adanya pergeseran dalam hal cinta dan loyalitas, cinta kepada Allah, Rasul dan jihad di jalan-Nya telah digantikan dengan cinta kepada dunia.

Mentalitas Bal'am, ulama di zaman Fir'aun adalah mentalitas anjing sebagaimana digambarkan di Al-Qur'an. Dihalau dia menjulurkan lidah, didiamkan pun tetap menjulurkan lidah. Bal'am bukannya memihak pada Musa, malah memihak pada Fir'aun. Karena ia menyimpang dari jalur kebenaran, maka ia selalu dibayang-bayangi, didampingi syaithan. Ulama jenis Bal'am tidak mau berpihak dan menyuarakan kebenaran karena lebih suka menuruti hawa nafsu dan tarikan-tarikan duniawi yang rendah.

Kader yang tulus dan bersemangat tinggi pasti akan memiliki wawasan berfikir yang luas dan mulia. Misalnya, manusia yang memang memiliki akal akan bisa mengerti tentang berharganya cincin berlian, mereka mau berkelahi untuk memperebutkannya. Tetapi anjing yang ada di dekat cincin berlian tidak akan pernah bisa mengapresiasi cincin berlian. Ia baru akan berlari mengejar tulang, lalu mencari tempat untuk memuaskan kerakusannya. Sampailah anjing tersebut di tepi telaga yang bening dan ia serasa melihat musuh di permukaan telaga yang dianggapnya akan merebut tulang darinya. Karena kebodohannya ia tak tahu bahwa itu adalah bayangan dirinya. Ia menerkam bayangan dirinya tersebut di telaga, hingga ia tenggelam dan mati.

Kebahagiaan sejati akan diperoleh manusia bila ia tidak bertumpu pada sesuatu yang fana dan rapuh, dan sebaliknya justru berorientasi pada keabadian.

Nabi Yusuf as sebuah contoh keistiqomahan, ia memilih di penjara daripada harus menuruti hawa nafsu rendah manusia. Ia yang benar di penjara, sementara yang salah malah bebas.
Ada satu hal lagi yang bisa kita petik dari kisah Nabi Yusuf as. Wanita-wanita yang mempergunjingkan Zulaikha diundang ke istana untuk melihat Nabi Yusuf. Mereka mengiris-iris jari-jari tangan mereka karena terpesona melihat Nabi Yusuf. "Demi Allah, ini pasti bukan manusia". Kekaguman dan keterpesonaan mereka pada seraut wajah tampan milik Nabi Yusuf membuat mereka tidak merasakan sakitnya teriris-iris.

Hal yang demikian bisa pula terjadi pada orang-orang yang punya cita-cita mulia ingin bersama para nabi dan rasul, shidiqin, syuhada dan shalihin. Mereka tentunya akan sanggup melupakan sakitnya penderitaan dan kepahitan perjuangan karena keterpesonaan mereka pada surga dengan segala kenikmatannya yang dijanjikan.

Itulah ibrah yang harus dijadikan pusat perhatian para da'i. Apalagi berkurban di jalan Allah adalah sekedar mengembalikan sesuatu yang berasal dari Allah jua. Kadang kita berat berinfaq, padahal harta kita dari-Nya. Kita terlalu perhitungan dengan tenaga dan waktu untuk berbuat sesuatu di jalan Allah padahal semua yang kita miliki berupa ilmu dan kemuliaan keseluruhannya juga berasal dari Allah. Semoga kita terhindar dari penyimpangan-penyimpangan seperti itu dan tetap memiliki jiddiyah, militansi untuk senantiasa berjuang di jalan-Nya. Amin.
Wallahu a'lam bis shawab

Pengirim: Navis Update: 01/06/2008 Oleh: Navis


Tuesday, August 26, 2008

kiriman adik kite


A MOMENT TO REMEMBER

Ini adalah cerita tentang seorang lelaki yang hidupnya di setiap detik berdoa kepada ALLAH agar sentiasa diberikan yang terbaik baginya. Dia mempunyai paras rupa yang sangat mengancam dan pasti akan menaik perhatian setiap mata yang memandangnya.dia sentiasa menjadi kegilaan setiap perempuan walau dimana sahaja dia pergi,dia sentiasa dikejar dan digoda,
Namun dia sentiasa berdoa kepada ALLAH agar tidak terperangkap didalam godaanyang sementara bahkanboleh mendekatkan diri kepada pekara kemaksiatan.Dia tidak mahu terjurumus kerana baginya hanya ada seorang perempuan yang layak mengodanya iaitu seorang wanita soleha yang telah ditetapkan sejak azali untuknya.dia sentiasa berdoa agar wanita itu sentiasa menjadi wanita soleha dan dilindungi rahmat ALLAH.
Suatu hari ALLAH menggerakkan hatinya untuk bernikah,lalu dia pun bersolat istikharah dan ALHAMDULILLAH dia temuai jawapannya.wanita itu adalah sahabatny di saat dia kejatuhan.dia pun segera menghantar rombongan meminang.

5 TAHUN SELEPAS BERNIKAH

ALHAMDULILLAH……ternyata isterinya adalah seorang wanita yang sangat soleha dan itulah cirri-ciri wanita idamannya.mereka telah dikurniakan cahayamata si puteri wajah sejelita ibunya yang si putera pula sopan santun seperti ibunya
Kesyukuran yang tidak terhingga ini membuatkan dia nekad untuk khatam al quran sebulan sekali. Cinta dia terhadap isterinya dikembangkan lagi dengan sebuah lagu yang setiap hari didendangkannya.
Wanita hiasan dunia seindah hiasan
Adalah wanita soleha
Yang akan membahagiakan syurga
Didalam rumahtangga



15 tahun kemudian


Takdir ALLAH menentukan segalanya…..isterinya telah dilanggar lari oleh seorang perempuan yang benci melihat kebahagiaan mereka kerana meyimpan perasaan terhadap si suami.keadaan telah dapat ditegakkan,wanita itu telah dijatuhi hukuman.Namun jerit hati kecil si suami walau dijatuhi hukuman seberat mana pun tidak akan dapat menyedarkan isterinya yang sedang koma. Dia sedar hanya dengan doa dapat membangunkn isterinya dari koma.


3hari kemudian………

ALHAMDULILLAH……..isterinya telah sedar berkat doa mereka sekeluarga pada subuh tanggal 10ramadhan,itu adalah detik yang paling bahagia buat dia. Dia mengajak kedua cahayamatanya untuk bersolat terawih di hospital dan di sebelah katil isterinya kerana dia tidak mahu isterinya keseorangan walau sesaat dan agar isterinya sentiasa merasa bahagia.
Sebelum mereka tidur,isterinyasebatang pen dan sehelai kertas,si suami segera memenuhi permintaan isterinya segera kerana mahu isterinya sentiasa merasa kebahagiaan .
Tiba-tiba isterinya bertanya “wahai suamiku, adakah kau masih saying padaku walaupun aku sudah tidak sesempurna dahulu?” “wahai isteriku yang berhikmah kau adlah isteriku yang tercinta kerana kau adalah kurniaan ALLAH untukku”.perbualan itu dikhiri Dengan senyuman.

ESOKNYA…………

Azan subuh berkumandang dalam keadaan yang sejuk tenanag dan sunyi dia terdengar isterinya mengucap dua kalimah syahadah dengan senyuman . Sesudah itu dia ingin mengujutkan isterinya untuk berwuduk ,alangkah terkejutnya dia isterinya telah pergi menemuai kekasih sejatinya .

ALLAHUAKHBAR!!!! Dengan liagan air mata hatinya hancur berkecai luluh,tercucuk,rapuh dan lemah tulang-temulangnya memikirkan isterinya. Setiap saat dis hanya memikirkan nasib yang menimpa isterinya semuanya berpunca dari masa silamnya. Namun apakan daya dia hanya mampu menjerit tidak bersuara kerana dia sudah kehabisan air mata dan tidak berdaya lagi menghadapi kenyataan ini, dia merasakan ingin bunuh diri kerana dia merasakan bagai tiada lagi yang tinggal untuknya di dunia ini.
Kini yang tinggal hanyalah kenangan semata-mata. Dia tahu dia tidak seharusnya terlalu sedih kerana isterinya tidak pergi jauh dan pemergian itu hanya sementara . namun isterinya adalah tempat dia mengadu kasih,isterinya adalah pengubat di saat dia terluka, perunding di saat dia kebuntuan, dan disaat dia keresahan…… sekarang pada siapakah dia harus bergntung?



Terjumpa sepucuk surat yang diatasnya tertulis


Buat suamiku yang tercinta………………

Terima kasih kerana telah menjagku dan mendidikku setiap saat memimpinku,menegurku disaat aku kesesatan, membantuku bangun dari kejatuhan dan menyokongku disaat aku kelemahan.

Wahai suamiku……………….

Aku pergi hanya sementara. Maafkan aku kerana tidak menunggumu, kerana kekasih sejatiku telah memanggil-manggilku…. Aku terlalu tergilakannya dan dia adalah cinta abadi yang aku terkejar-kejar dan aku tahu kau juga mencintaai Nya…………

Tabahkanlah hatimu, jagalah cahayamata kita Dengan penuh hikmah. Pimpinlah mereka Dengan sebaaiknya, nikahkanlah puteriku Dengan mujahid sebaikmu, dan nikahkanlah puteraku sesudah dia menjadi sehebatmu………….
Aku punya satu permintaan andai kau boleh menunaikannay maka aku akan bertambah bahagia di alam sana ….carilah penggantiku………….

Jika kau teringatkan daku pandanglah kearah anak-anakku dan nyanyikan lah lagu untukku kepada mereka……….saat itu kerinduanmu akan terisi. Percayalah kebahagiaan kita sekeluarga menanti di syurga…….


Berdoalah untukku
A MOMENT TO REMEMBER………………..ISTERIMU………………

HARI RAYA AIDILFITRI………….

Pagi itu terasa sejuk dan tenang sekali. Dia memanggil anak-anaknya seperti bias untuk bersalaman .sejurus itu dia menyanyikan lagu buat isterinya sambil menatap wajah anak-anaknya………………..
Tiba-tiba angin bertiup dnan terdengar di telinganya dan hanya dia yang mendengarnya………………

Saya pun ada lagu untukmu suamiku………………

Suami jangan menangih setia
Umpama hawa dan setianya zulaikha
Terimalah seadanya
Yang terindah
Dilubuk hatimu…………………………

Lagu itu sungguh menyusuk hatinya dan mula dari saat itu dia selalu mendendangkan lagu untuk isterinya dan terkadang terdengar ini pula


Bila terasa rindu ku sebut namamu
Dengan harapan kaukan muncul
Dalam tidurku
Bila terasa rindu
Ku bayang wajahmu dalam angan dan barulahku
Terasa bagai disembuh………………..






~END~


YANG PENAT MENULIS
A MOMENT TO REMEMBER……………………..




From : Maryam Jamilah

Monday, August 25, 2008

sahabat



memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
dapat menjadi penilai yg baik.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
sedar bahawa kita hanyalah makhluk yg
sentiasa mengharapkan pertolongan
ALLAH.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
dapat KASIH SAYANG YANG TERBAIK,KHAS
UNTUK DIRI KITA.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
sedar bahawa ALLAH MAHA PEMURAH &
PENYAYANG kerana mengingatkan kita
bahawa dia bukanlah pilihan yg hebat
untuk kita dan kehidupan kita pada
masa depan...

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
dapat mengutip pengalaman yg tak semua
orang berpeluang untuk mengalaminya.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita jadi
MANUSIA YG HEBAT JIWANYA.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
lebih faham bahawa CINTA YG TERBAIK
HANYA ADA BERSAMA ALLAH.

memang ALLAH sengaja menemukan kita
dengan orang yg salah supaya kita
LEBIH MENGENALI KEHIDUPAN YG TAK
SELAMANYA KEKAL.

Friday, August 15, 2008

Kata-kata

By: Raudhah iman

Friday, May 16, 2008


''kehidupan di sini bukan suatu khayalan

tapi ia sebenar kejadian....''


pasti saat dan ketika itu akan tiba

tiba pada waktu yang telah ditetapkan olehNYA

pada saat itu,

tiada siapa dapat hindari, apa lagi terkecuali


maka penuhilah kesempatan hidup ini dengan perjuangan

jangan diminta saat kematian itu dipercepatkan

hanya kerana ujian yang datang bertimpa-timpa

bersabarlah kerana disebalik yang berlaku

adalah rahmat ujian


Tetaplah dalam tarbiyah

kerna itu yang dapat menjaga

kuatkanlah kaki yang melangkah

penuh semangat

pujuklah dirimu dengan kekuatan cinta padaNYA


KUAT kerana ALLAH dan takkan lemah selama ALLAH bersama...