Tuesday, August 26, 2008

kiriman adik kite


A MOMENT TO REMEMBER

Ini adalah cerita tentang seorang lelaki yang hidupnya di setiap detik berdoa kepada ALLAH agar sentiasa diberikan yang terbaik baginya. Dia mempunyai paras rupa yang sangat mengancam dan pasti akan menaik perhatian setiap mata yang memandangnya.dia sentiasa menjadi kegilaan setiap perempuan walau dimana sahaja dia pergi,dia sentiasa dikejar dan digoda,
Namun dia sentiasa berdoa kepada ALLAH agar tidak terperangkap didalam godaanyang sementara bahkanboleh mendekatkan diri kepada pekara kemaksiatan.Dia tidak mahu terjurumus kerana baginya hanya ada seorang perempuan yang layak mengodanya iaitu seorang wanita soleha yang telah ditetapkan sejak azali untuknya.dia sentiasa berdoa agar wanita itu sentiasa menjadi wanita soleha dan dilindungi rahmat ALLAH.
Suatu hari ALLAH menggerakkan hatinya untuk bernikah,lalu dia pun bersolat istikharah dan ALHAMDULILLAH dia temuai jawapannya.wanita itu adalah sahabatny di saat dia kejatuhan.dia pun segera menghantar rombongan meminang.

5 TAHUN SELEPAS BERNIKAH

ALHAMDULILLAH……ternyata isterinya adalah seorang wanita yang sangat soleha dan itulah cirri-ciri wanita idamannya.mereka telah dikurniakan cahayamata si puteri wajah sejelita ibunya yang si putera pula sopan santun seperti ibunya
Kesyukuran yang tidak terhingga ini membuatkan dia nekad untuk khatam al quran sebulan sekali. Cinta dia terhadap isterinya dikembangkan lagi dengan sebuah lagu yang setiap hari didendangkannya.
Wanita hiasan dunia seindah hiasan
Adalah wanita soleha
Yang akan membahagiakan syurga
Didalam rumahtangga



15 tahun kemudian


Takdir ALLAH menentukan segalanya…..isterinya telah dilanggar lari oleh seorang perempuan yang benci melihat kebahagiaan mereka kerana meyimpan perasaan terhadap si suami.keadaan telah dapat ditegakkan,wanita itu telah dijatuhi hukuman.Namun jerit hati kecil si suami walau dijatuhi hukuman seberat mana pun tidak akan dapat menyedarkan isterinya yang sedang koma. Dia sedar hanya dengan doa dapat membangunkn isterinya dari koma.


3hari kemudian………

ALHAMDULILLAH……..isterinya telah sedar berkat doa mereka sekeluarga pada subuh tanggal 10ramadhan,itu adalah detik yang paling bahagia buat dia. Dia mengajak kedua cahayamatanya untuk bersolat terawih di hospital dan di sebelah katil isterinya kerana dia tidak mahu isterinya keseorangan walau sesaat dan agar isterinya sentiasa merasa bahagia.
Sebelum mereka tidur,isterinyasebatang pen dan sehelai kertas,si suami segera memenuhi permintaan isterinya segera kerana mahu isterinya sentiasa merasa kebahagiaan .
Tiba-tiba isterinya bertanya “wahai suamiku, adakah kau masih saying padaku walaupun aku sudah tidak sesempurna dahulu?” “wahai isteriku yang berhikmah kau adlah isteriku yang tercinta kerana kau adalah kurniaan ALLAH untukku”.perbualan itu dikhiri Dengan senyuman.

ESOKNYA…………

Azan subuh berkumandang dalam keadaan yang sejuk tenanag dan sunyi dia terdengar isterinya mengucap dua kalimah syahadah dengan senyuman . Sesudah itu dia ingin mengujutkan isterinya untuk berwuduk ,alangkah terkejutnya dia isterinya telah pergi menemuai kekasih sejatinya .

ALLAHUAKHBAR!!!! Dengan liagan air mata hatinya hancur berkecai luluh,tercucuk,rapuh dan lemah tulang-temulangnya memikirkan isterinya. Setiap saat dis hanya memikirkan nasib yang menimpa isterinya semuanya berpunca dari masa silamnya. Namun apakan daya dia hanya mampu menjerit tidak bersuara kerana dia sudah kehabisan air mata dan tidak berdaya lagi menghadapi kenyataan ini, dia merasakan ingin bunuh diri kerana dia merasakan bagai tiada lagi yang tinggal untuknya di dunia ini.
Kini yang tinggal hanyalah kenangan semata-mata. Dia tahu dia tidak seharusnya terlalu sedih kerana isterinya tidak pergi jauh dan pemergian itu hanya sementara . namun isterinya adalah tempat dia mengadu kasih,isterinya adalah pengubat di saat dia terluka, perunding di saat dia kebuntuan, dan disaat dia keresahan…… sekarang pada siapakah dia harus bergntung?



Terjumpa sepucuk surat yang diatasnya tertulis


Buat suamiku yang tercinta………………

Terima kasih kerana telah menjagku dan mendidikku setiap saat memimpinku,menegurku disaat aku kesesatan, membantuku bangun dari kejatuhan dan menyokongku disaat aku kelemahan.

Wahai suamiku……………….

Aku pergi hanya sementara. Maafkan aku kerana tidak menunggumu, kerana kekasih sejatiku telah memanggil-manggilku…. Aku terlalu tergilakannya dan dia adalah cinta abadi yang aku terkejar-kejar dan aku tahu kau juga mencintaai Nya…………

Tabahkanlah hatimu, jagalah cahayamata kita Dengan penuh hikmah. Pimpinlah mereka Dengan sebaaiknya, nikahkanlah puteriku Dengan mujahid sebaikmu, dan nikahkanlah puteraku sesudah dia menjadi sehebatmu………….
Aku punya satu permintaan andai kau boleh menunaikannay maka aku akan bertambah bahagia di alam sana ….carilah penggantiku………….

Jika kau teringatkan daku pandanglah kearah anak-anakku dan nyanyikan lah lagu untukku kepada mereka……….saat itu kerinduanmu akan terisi. Percayalah kebahagiaan kita sekeluarga menanti di syurga…….


Berdoalah untukku
A MOMENT TO REMEMBER………………..ISTERIMU………………

HARI RAYA AIDILFITRI………….

Pagi itu terasa sejuk dan tenang sekali. Dia memanggil anak-anaknya seperti bias untuk bersalaman .sejurus itu dia menyanyikan lagu buat isterinya sambil menatap wajah anak-anaknya………………..
Tiba-tiba angin bertiup dnan terdengar di telinganya dan hanya dia yang mendengarnya………………

Saya pun ada lagu untukmu suamiku………………

Suami jangan menangih setia
Umpama hawa dan setianya zulaikha
Terimalah seadanya
Yang terindah
Dilubuk hatimu…………………………

Lagu itu sungguh menyusuk hatinya dan mula dari saat itu dia selalu mendendangkan lagu untuk isterinya dan terkadang terdengar ini pula


Bila terasa rindu ku sebut namamu
Dengan harapan kaukan muncul
Dalam tidurku
Bila terasa rindu
Ku bayang wajahmu dalam angan dan barulahku
Terasa bagai disembuh………………..






~END~


YANG PENAT MENULIS
A MOMENT TO REMEMBER……………………..




From : Maryam Jamilah

1 comments:

Ibn Mustofa said...

Assalamualaikum warahmatullah... posting kali ni betul2 menyentuh hati ana...mohon doanya supaya ana pun menjadi sebaik lelaki tu....